Cerita Seks Dewasa Servis Paling Oke Pramugari Bahenol

Posted on

Cerita Seks Dewasa Servis Paling Oke Pramugari Bahenol Cerita Sex, Cerita Ngentot, Cerita Dewasa, Cerita Semi, Cerita Panas, Cerita Horny Namaku Fer, gue tinggal di pulau seribu pura… biasa dibilang Bali, memang aku bukan asli orang Bali, cuma karena pekerjaan yang menempatkan gue disana. tinggi badanku 179cm dengan berat 68kg umurku saat ini 29tahun, aku memiliki kisah menarik 3th yang lalu.

Pada suatu siang HP ku berdering, gue liat nomernya kDoq bagus, tp gue gak kenal siapa ini, tp gue angkat juga kupikir ini nomer orang miliki orang gede, alangkah terkejutnya aku ketika kuangkat terdengar suara wanita yang serak-serak basah menyapa ku “halo ini Fer?” gue diam sesaat memory otak ku berpikir, siapa gerangan pemilik suara ini, rasanya aku pernah denger dan gak asing, tp gue lupa siapa, lalu ku jawab, “halo, iya betul ini Fer, ini siapa ya?” sambil aku berpikir.

Cerita Seks Dewasa Servis Paling Oke Pramugari Bahenol
cerita seks, cerita mesum, cerita panas, cerita dewasa


“hei.. lupa ya ama gue, ini gue Tina”, langsung gue teringat, aku kenal baik cewek ini, dia gak temanku waktu kuliah. dulu waktu kuliah dia cukup jadi primadona di kelas. umurnya di bawahku setahun dan memiliki tinggin 169 cm, dengan berat 55kg, dengan ukuran BH 36B, yah gue kenal baik ini ce, tapi udah lama lost kontek, sewaktu aku pindah dari Jakarta.

“Hai Tina, lo sekarang dimana?”kataku,
“aku ada di Manado nih” jawabnya.
“ohh jauh banget ya.. ngapain disana?” balasku,
“ini lagi boarding mau ke Makassar?” jawabnya
“wah emang lo tinggal dimana sekarang, enak bener ya jalan2 mulu, emang kerja apaan sekarang?”, gue menyelidik,
“eh Fer, entar malem gue mau ke Bali, bisakan ketemu, udah lama nih gak ketemu?”jawabnya.

Otakku berpikir, emang ini orang kerja apa, katanya mau ke Makassar, tapi bilang mau ke Bali, “Tin katanya mau ke Makassar, tp malam mau ke Bali, emang gawe apa lo sekarang?” tanyaku mengulang pertanyaan ku tadi.. “hehehe , fer aku kerja jd pramugari?” tina berkata sambil tertawa.

gue :”oh… pantesan, emang u stay di Bali malam ini”
tina :”iya, bisa ya jemput aku di hotel”
gue :”pasti jawabku mantap, eh tp jam berapa?”
tina :”kalo gak delay jam 9an”
gue :”buset… ok deh, ntar kl dah sampe bali telp gue aja”

ya.. keluar dulu dah ke langgananku ku.. lamayan buang waktu dari pada diam seharian dikantor. setelah ngobrol ngarol ngidul, gue lirik HP ku, wah udah jam 4 neh, gue pamit pulang, lumayan dapet orderan walau cuma iseng doang. sambil nyetir mobilku tiba-tiba HP ku berbunyi… kupikir Tina telp, eh taunya pacarku yang telp, minta dijemput di kantornya, yah akhirnya kuputar mobilku menuju kantor cewe ku. kujemput ce ku dan kuantar pulang waktu itu baru jam 5an lebih dikit. setelah sampai eh ada aja halangan, ce minta ditemenin, karena ortunya belum balik dari kantor. dengan berbagai macam alasan, akhirnya gue cabut dari rumahnya.

sampe dikantor langsung gue absen keluar (suatu keharusan di perusahaanku) padahal jabatanku cukup tinggi di kantor cabang di Bali. setelah mandi kutunggu jamnya sambil tidur2an, rasanya lamaaaaa sekaliii. akhirnya jam 9.45 HP ku berbunyi… ini dia.. tepat sekali Tina telp mengatakan sudah sampe.

langsung kutancap gas mobil ku sedalam-dalamnya, akhirnya tiba juga di hotel nya. lalu ku telp tina, dia bilang masih owt kehotel…. weleh lama amat udah gak sabaran. 10 menitan aku tunggu akhirnya sebuah mobil tiba. kutunggu di lobi sembari dia mandi.

tak lama akhirnya muncul gadis dari arah lift dengan kaos ketat agak pendek sehingga terlihat sedikit perutnya yang putih mulus berwarna biru laut dengan setelan celana pendek jeans yang seksi memperlihatkan kakinya yang putih mulus.

“maaf ya… nunggu lama?” tina berkata mengejutkan diriku yang terkagum-kagum melihat kedatangan Tina… abis waktu itu Tina tampak sedikit lebih berisi dari waktu kuliah… makin cantik aja nih orang.
“hallo fer pakabar… kaget ya liat gue, makin cantik kan gue?” Tina sambil mengulurkan tangan menjabat tanganku.

gue masih terpukau melihat kecantikan Tina… hehehehe… di Bali jarang nemuin ce cantik dengan fase chinese… emang sih Tina keturunan Chinesse..

“Halo… wah lo makin cantik aja” sambil ku ulurkan tanganku.

tak disangka waktu berjabatan tangan Tina langsung memelukku dan memberikan ciuman di pipi kanan dan kiriku… otongku langsung konak deh. setelah Pelukan sebentar Tina melepaskan pelukanku dan berkata

“fer mau kemana nih, ..eh tp kita makan dulu ya laper nih”
“boleh… lo mau makan apa.. berat apa yang ringan?”
“gue mau makan udang nih” jawabnya

“emmm dimana ya malem2 gini, oke deh kita jalan dulu aja…. nanti lo tinggal pilih aja, oke” gue berkata sambil merangkul Tina sambil mengajak melangkah menuju mobilku.

“..eeh tunggu.. tunggu…” Tina menjawab agak terkejut.
” kenapa.. mau makan jam berapa neh, udah malem, ntar keburu tutup?”
“…eemmm fer.. bolehkan gue ajak temenku…”, belum kujawab muncul lah temennya, lemes langsung kaki ini, yah koq ngajak temen.. gue bicara dalam hati.

“ini kenalin temenku” tina berkata sambil melepaskan rangkulan tanganku dan berbalik sambil menujukan temannya yang baru muncul dari arah lift.

kami berjabat tangan, “Gue Eva temen kerja nya Tina” Eva berkata dengan senyum yg manis.
“….eemm gue Fer temen tina waktu kuliah” jawabku mantap sabil mataku melirik toketnya, yang sedikit terbuka, malam itu Eva menggunakan kaos putih dengan kerah berbentuk v yang memperlihatkan belahan dadanya dan dibalut celana jeans ketat, wah terlihat pinggunya cukup besar dan agak nungging ke belakang, dengan fase nya mirip orang indo dan eva lebih tinggi dan lebih berisi dari si Tina.

setelah makan, kita naik mobil pelan pelan sambil ngobrol, “eh tina, mau kemana lagi nih?” gue memotong pembicaraan antara Tina dan Eva, yang waktu itu menunjukan pukul 11 lebih.

“terserah deh” jawabnya. “mau kemana udah malem gini…. karoke yuk” gue jawab sekenanya.. jawaban tak kuduga… “mau-mau” jawab si eva 30 menitan setelah kita nyanyi di room, gue keluar beli inex. “apa tuh fer” tina bertanya waktu aku memasukan inex kemulutku.. “inex… obat nahan ngantuk” jawabku sekenanya.

“mau donk”jawab si eva.. ok aku belikan inex 2 butir, tapi mereka hanya makan 1/2 butir saja. ya ku simpan di sakuku… (akhirnya gue telen juga tuh inek) gak lama setelah itu… kita bertiga on bareng. dengan merangkulkan tangan kiri ku ke bahu Tina, dan tangan kanan kurangkulkan ke bahu eva. mereka asik mengeleng-gelengkan kepala udah kaya heli aja…. kuturunkan tangan kiriku merangkul punggung si tina, kusentuh toket kiri dari luar… kutunggu sejenak.. wah ini org diem aja, perlahan kuremas toketnya… tina langsung memandang mataku.. ku pikir dia marah, eh ternyata tina langsung mencium bibirku dengan ganasnya, tanpa malu padahal di samping kananku ada eva.. permainan lidahnya dimulai kubalas dengan gigitan lembut sewaktu lidahnya masuk dalam mulutku.

karena ganasnya serangan lidah dari tina, tangan kananku yang dari tadi merangkul di eva, kulepaskan, langsung ku peluk tina. posisi tina disampingku membuat tangan kiriku tergencet tubuhnya. tanpa habis akal ku angkat tubuh tina ke pangkuanku dan tubuh kita langsung berhadapan…. ciuman pun berlangsung lama… gue gak sadar lagi kalau di eva masih disampingku.. ku ciumi leher tina dengan ganasnya.

gue dan tina sedang asik2nya bercumbu, tiba-tiba lampu dinyalakan… rupanya si eva kesal karena kita anggap kerupuk… garing bgt.. hehehe.. kita berdua sadar dan melepaskan cuiman kita, dan tina memperbaiki duduknya yang selama lampu tadi kita padamkan.

“pulang yuk.. BT nih!!” eva ngomel karena dari tadi dia kita cuekin.. karena Tina juga baru kenal dengan eva (pas penerbangan ini mereka baru kenal rupanya).. bah…penisku udah ngaceng berat orang ini minta pulang… sebel bgt rasanya… karena gak enak, tina akhirnya mengajak pulang.

sesampainya di depan kamar hotel tina membisiki ku “udah malem ini fer nginep aja di kamar kita” (tina dan eva satu kamar) gue jawab “emang enak, ada di eva… ” ; “lo gak liat muka eva, dia jg nafsu kali”… mendengar itu adekku dibawah yang tadinya ciut langsung tegang.

eva langsung menjatuhkan badannya di kasur… aku masuk kamarnya, dan tina menutup pintu dan langsung mematikan lampu… kita melanjutkan pertarungan yang terhenti… (double bed)… kita berdua langsung masuk dalam selimut, nafsuku udah ampe ubun2 langsung kuciumi lehernya dan dengan cepat ku kulepas kaos dan BH tina, gak keliatan gelap banget, yang penting kita berdua telanjang dulu, ku buka kaosku dan celana jeansku sampai bugil, gue tendang keluar kaos dan celanaku, tina pun dengan cepet membuka celana pendeknya nya, udah gak nahan kali ampe buru-buru bugil, nafsu gue sampe ubun-ubun udah gak tertahankan, ku arahkan mulutku di toketnya, ku jilatan dan hisapanku membuat tina seperti kuda liar, mendesah desah.

Ooooh..aaahhh….ahhhh.. tangan kananku menopang tubuhku biar tina tidak terlalu berat, sedangkan tangan kiriku memilik2 toketnya.. 10 menit ku kerjai toketnya kiri dan kanan kucupang berkali-kali toketnya hingga berwarna merah.. jilatanku trus menuruni perut dan akhirnya kutemukan gundukan bukit bulu yang halus, lidahku trus menyusuri liang vaginanya, akan tetapi…. tina menarik tanganku, “jangan.. sayang… aku jijik” dengan nafas tersenggal-sengal… kunaikan tubuhku menindih tubuhnya, mulutku mulai mencium leher nya yang putih dan kembali kita berpangutan penuh nafsu, tangannya mulai bergerak menuju terpedoku, dipegangnya lembut… “sayang koq gede banget ya….”tina berkata ditelingaku sambil mendesah… “tin boleh kan gue masukin..” tanyaku. tina hanya menganggukan kepalanya dengan raut muka yang buat gue nafsu banget, penisku kuarahkan ke vaginanya, tina pun membantu menuntun penisku menuju miliknya.

“dorong sayang….” tina berkata sambil mendesah. kudorong penisku memasuki memeknya… 1 cm.. 2 cm….. “aouww.. sakit… pppeelan-pelan sayang”.
“sakit ya… emang u masih perawan?” tanyaku… tina menggelengkan kepalanya.
“koq masih sakit padahal baru dikit”…”dulu gue pernah ngelakuin ini 1 kali ama mantan co ku, trus setelah itu dia menghilang” matanya berkaca-kaca.

“fer udah masukin aja gue nafsu banget” Tina berkata sambil membimbing penisku

ku pegang penisku dengan tangan kanan sambil membimbing penisku menuju memeknya,… 1cm… 2 cm….ku lihat tina menggigit bibir bawahnya menahan sakit.

“sakit ya tin” bisiksu di telinganya
“udah gak apa trusin aja… gue gpp”

karena nafsuku udah di ubun-ubun ku dorong paksa pinggulku perlahan tapi pasti…2cm.. 3cm…4cm…5cm…. kepala penisku sudah masuk semua, lalu ku dorong sekuat tenaga…. bleeess… “aaaaaccchhhh……” tina menjerit histeris.

“aduh…. sakit… sakit…” ku kecup bibirnya… agar teriakan Tina tidak membangunkan si Eva

kudiamkan penisku didalam liang vaginanya beberapa saat… terasa memeknya memeras-meras penisku, rasanya seret… hangat dan nikmat banget.

setelah kudiamkan sekitar 2 menitan, ku coba menarik penisku.. “aaahhh.. tunggu sayang, masih sakit” Tina mendesah. kudiamkan penisku didalam memeknya sambil kita melakukan frech kiss yang dasyat.

pelan-pelan ku tarik penisku…lalu secepatnya ku masukan lagi… berkali-kali kulakukan… cairan cinta Tina mulai keluar dan Tina muali merasa enak. Tina hanya mendesah desah… ahhh…ahh..ahh..ah..oh…ohh… pinggul Tina mulai mengikuti irama genjotanku dan nafasku mulai membara… sama seperti Tina yang tak mau kalah mengoyangkan pantatnya mengimbangi tusukan penisku pada memeknya, setelah 10 menitan aku menggenjot memeknya… tiba-tiba kakinya disilangkan pada pinggulku, sehingga posisi penis gue memasuki memeknya lebih dalam… tina pun mengerang…

Aah…ahh…aaahhhh……aahhhh….. aaaaaaaaahhhhh… gue tau Tina pasti mau keluar, genjotan penisku di liang vaginanya ku percepat dan kutusuk memeknya dalam dalam sehingga terasa mentok dalam bibir rahimnya.. Tina hanya bisa mendesah … aaah..ahhh…aaahhh..aahhh…aaaahhh…. tak lama gue rasakan memeknya berdenyut-denyut dan…. aaaahhhh…..aaaaahhhh….aaaaaaaaaaaahhhhhhhh… rupanya Tina telah orgasme untuk yang pertama kalinya… begitu dasyatnya…. membuat tubuh Tina bergetar tak lama kemudian penisku terasa hangat tersiram cairan miliknya. ku diamkan penisku didalam memeknya.

setelah itu tina melemas dan melepaskan lilitan kakinya dan tangannya, “sayang…. enak banget, gue belum pernah seperti ini, fer lu emang luar biasa…..makasih ya” Tina berkata sambil mengatur nafasnya, kemudiang Tina mencium bibirku, padahal waktu itu gue belum ngerasa apa-apa, mungkin pengaruh dari inex tadi.

kulanjutkan genjotanku, memeknya licin sekali membuat bunyi yang menambah nafsuku. 30 menit sudah berlangsung setelah tina orgasme yang pertama… pinggulku cape sekali tp gue belum merasakan tanda-tanda mau keluar.. entah sudah 3 atau 4 kali lagi tina ber orgasme dalam 30 itu. pada saat tina menunjukan dia mau orgasme kali tiba-tiba selimut di tarik oleh eva, dan lampu kamar dinyalakan.

“lo ini, ganggu orang tidur” suara eva mengagetkan kami. akan tetapi waktu itu tina ingin mengalami orgasme yang enah keberapa kali kakinya dililitkan ke tubuhku dan tangannya memeluk tubuhku sehingga, tubuh kami bersatu dengan kuat, tina mendesah aaaahhh…aahhh….aaahhhaaa…aaaaaahhhhhh…. tanpa mempedulikan lampu yang menyala dengan terang dan selimut telah di buka oleh eva.

gue merasa malu banget, tp mau dimana kaki dan tangan tina memeluk erat tubuhku.

setelah Tina mengalami orgasme… akhirnya tina melapaskan pelukannya…. dan tubuhku berguling kesamping kemudian tina berdiri dengan tubuh telanjang tanpa malu dan ngeloyaor ke kamar mandi sambil berkata “eva lo mau nyobain, tuh penis fer masih berdiri…” sambil matanya menatap mataku.. kilirik eva.. rupanya eva sedang terkagum-kagum melihat penisku masih berdiri. – Koleksi cerita sex, cerita dewasa terbaru, cerita ngentot, cerita mesum, cerita panas, cerita horny, cerita hot 2016.

Cerita Sex 2017

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *