Cerita Seks Terbaru Keperkasaanku Diranjang Part II

Posted on

Cerita Seks Terbaru Keperkasaanku Diranjang Part II – Bacaan Sex sebelumnya ialah Cerita Seks Dewasa Hanya Untuk Kepuasan Sementara Cerita Sex, Cerita Ngentot, Cerita Dewasa, Cerita Semi, Cerita Panas, Cerita Horny Semua tadi ternyata tidak bisa sepenuhnya menarik perhatianku. Aku kembali mengingati istriku yang sedang digumuli si Astro. Sudah lebih 1 jam. 85 menit sejak aku meninggalkan kamar tadi. Ini pasti merupakan rekor. Biasanya aku bersanggama dengan istriku paling lama 15 menit, kemudian aku lantas turun dari ranjang, demikian pula istriku, turun langsung cebok atau mandi. Belum pernah lebih dari itu. Lantas ngapain saja selama 85 menit mereka ini?

Cerita Seks Terbaru Keperkasaanku Diranjang Part II
cerita panas, cerita ngentot, cerita mesum, cerita dewasa, cerita seks


Bercerita Sex  – Akhirnya kudengar jeritan HP-ku. Cepat kuraih dari kantongku. Kulihat nama istriku di layar. Rupanya telah selesai. Kupencet tombol jawaban.

‘Hallo’, demikian otomatis ucapanku,
‘Paa.., dimana ini?’,
‘Aku di lobby, ngopi. Kenapa? Sudah?’.
‘Sudah pak, bapak naik deh, ini Astro mau balik’,
‘Yaa, aku naik’.

Sewaktu menuju ke kamar aku berusaha untuk tenang, tidak menampakkan wajah yang resah, penuh lapang dada dan sebagainya. Aku tidak ingin ada kesan seakan-akan aku cemburu. Seakan-akan apa yang terjadi merupakan hal yang biasa.

Saat aku masuk, kulihat Astro sudah rapi berpakaian, seakan-akan tidak ada yang berubah seperti saat aku meninggalkan kamar ini tadi. Tapi dari mata istriku jelas aku melihat sesuatu. Mata itu, nampak menunjukkan semacam kelelahan yang ditutupi kegembiraan. Ditambah lagi dia melumasnya dengan sunggingan senyum penuh arti. Aku tahu, itu pertanda dia mendapatkan apa yang dia mau. Dia mendapatkan kepuasan. Dia juga sebentar melempar pandang ke Astro.

‘Sudah? Bagaimana? Puas? Astro, bagaimana tante tadi?’,
‘Ya oom, mudah-mudahan tante puas’, ucapannya merendah.
Aku merogoh saku, kuambil 2 lembaran Rp. 100 ribu. Kuserahkan pada Astro,
‘Terimakasih yaa. Kamu tugas sampai jam berapa?’,

‘Saya nginap di sini oom. Telpon saja. Buka 24 jam koq.’, sambil menerima lembaran uang yang aku sodorkan. Kemudian dia minta diri. Ketika aku lihat dia juga membawa album foto yang dipinjamkan, aku tahan.

‘Aku pinjam dulu deh, khan ada serepnya?’,
‘O, boleh oom’.
‘OK, terima kasih yaa’. Dia pergi.

Aku kembali ke istriku. Kudekati dan kupeluki. Aku ciumi lehernya, lengannya yang mulus. Kuelusi pinggulnya. Dan kemudian kudorong ke ranjang. Aku mencium keringat lelaki asing. Pasti keringat Astro. Pasti antara mereka seakan bertukar keringat selama pergumulan..

Karena pergulatan sebelumnya mungkin sangat melelahkan, doronganku yang haluspun membuat dia langsung saja rebah ke kasur. Sekarang giliranku terserang birahi yang disebabkan bayangan mengenai apa yang barusan berlangsung antara istriku dengan Astro. Hal itu membuat kebajikan dan pertimbanganku limbung. Nggak tahu ya, birahiku kok didorong oleh rasa keinginan yang sangat besar untuk menciumi jejak-jejak yang dirambah Astro pada tubuh istriku.

Aku ingin juga merasakan apa-apa yang ditinggalkan Astro pada tubuh istriku. Keinginan itu demikian kuat hingga ketika istriku menahanku agar menunda gumulanku dengan alasan capai, justru aku semakin bergairah. Aku bisikkan,

‘Mama nggak usah ngapa-ngapain, diam saja, aku hanya pengin menciumi koq, aku nafsu banget nih selama nunggu mama tadi. Ayo ma, sebentar saja’.

Akhirnya istriku membiarkan ulahku. Dia pasrah saja atau mungkin juga kasihan padaku. Aku buka blusnya, kujilati lehernya lantas buah dadanya. Disitu aku mencium aroma ludah. Pasti ludah Astro. Kemudian juga pada ketiaknya. Nampak di sana sini banyak cupang kebiruan pada kulit istriku yang putih. Itu pasti sedotan-sedotan dari bibir Astro.

Mungkinkah Astro menjadi demikian bernafsu pada perempuan seusia istriku ini? Atau karena kesadarannya sebagai pelayan panti pijat yang selalu harus memberikan kepuasan pelangganannya tanpa pandang bulu. Tetapi bagaimanapun atau apapun yang terjadi, istriku pasti telah merasakan kepuasan senggama yang hadir sebagai kenyataan baginya.

Ketika kusingkapkan roknya, rupanya dia belum sempat memakai celana dalamnya, dia buru-buru mencegahnya kembali,

‘Jangan!’ serunya.
‘Nggak papa ma, ayolah sebentar saja’, nafsukulah yang ngotot untuk tidak mendengarkan permintaannya, karena hal itu justru mendorong keinginan birahiku.

Wajahku langsung merasuk di antara pahanya. Dan kusaksikan, jembut istriku saling melekat, itu pasti disebabkan sperma lengket Astro yang belum sempat dibersihkan. Artinya sejak selesai bersanggama tadi, istriku belum cebok membersihkan kemaluannya. Dan benar, lebih ke bawah lagi nampak sperma yang meleleh dari bibir vaginanya. Huu.. Aku menahan nafas..

Nafsuku langsung melonjak. Air liurku menetes. Lidahku ingin langsung menjilat. Kumulai dengan jembutnya. Mulutku berusaha menangkap lengketan itu sebanyak-banyaknya. Kemudian dengan penuh ketidak sabaran bibir dan lidahku meluncur ke bawah menyedot-sedot vaginanya. Di lubang kemaluan itu terakumulasi banyak sekali sperma Astro. Lidahku mengoreknya disusul bibirku mengisapnya.

Campur dengan cairan birahi istriku, sperma Astro melimpah ruah menumpuk di lubang itu. Seperti makan kelapa yang masih sangat muda. Rasa kental dan gurih langsung memenuhi mulutku. Dan alangkah nikmatnya saat sperma itu mengalir di tenggorokanku. Demikian banyaknya sperma yang kutelan..

Karena apa yang saya dapatkan dan nikmati dari vagina istriku ini, kontolku sangat ingin ngentot. Aku beringsut dan naik menindih istriku. Sekali lagi dia berusaha menolak karena kelelahan. Tetapi libidoku nggak mau menerima. Aku tindih dengan seluruh berat tubuhku, aku ciumi bibirnya. Dan di bawah sana, kontolku yang telah tegang langsung menembus memek istriku. Dan dengan penuh nafsu aku mengayun.

Aku lakukan semua itu tanpa memperhitungkan perasaan istriku. Aku tidak merasa harus membangkitkan birahinya terlebih dahulu. Aku hanya berpikir kepentinganku. Dan dia, istriku benar-benar tidak mau meladeniku. Lumatan bibirku sama sekali tak direspon. Aku sibuk sendiri. Juga ayunan kontolku yang menembus memeknyapun tidak memberikan respon. Pasif dan acuh. Tak bergoyang sedikitpun. Aku maklum, tentu barangku tidak lagi memberikan rasa apa-apa dibanding dengan barang Astro yang beberapa menit yang lalu demikian mempesona merasuki dan menyesaki memeknya.

Pikiran itu justru membuatku semakin bernafsu. Kugenjot semakin cepat kontolku. Dan saat-saat spermaku mau tumpah, dari mulutku meluncur,

‘Ma,..kontol Astro lebih enak ya ma.., kontol Astro lebih gede ya maa.., kontol Astro nikmat ya maa.. Maa..?!’, aku ucapkan kata-kata itu dengan gemetar karena birahiku yang meledak-ledak di ujung spermaku yang mau muncrat.

Aku lihat istriku hanya mengangguk.

‘Kontol Astro mmaa.. eennaakk.., gedee.. Maa..’,
‘Heehh..heehh’, begitu saja yang keluar dari mulutnya.

Spermaku tercecer. Muncrat dalam vagina yang kendor dan tak bersemangat. Dan akhirnya aku merasa sepertinya hanya mengotori sprei hotel saja. Dan aku merasa lelah.. capai sekali.. Kepuasan yang kudapatkan hanyalah kepuasan palsu.. Seperti halnya onani.. palsu. Tidak tuntas.

Sekitar pukul 3 dini hari, istriku membangunkanku. Dia bilang nggak bisa tidur. Minta aku bangun juga dan membuatkan minuman. Di kamar itu tersedia teh dan kopi instant. Aku buatkan teh panas kesukaannya dan kopi untukku dengan air panas di termos yang juga tersedia di situ.

Di pagi buta itu dia nampak sangat cantik dan fresh. Mungkin karena dia telah cukup tidur setelah sore tadi bekerja keras untuk mendapatkan yang selama ini aku tidak bisa memberikannya. Aku tanya secara terus terang,

‘Berapa kali kamu dapat orgasme dengan Astro tadi?’, dia nggak menjawab kecuali melirik matanya kepadaku dengan sedikit senyum saja. Ah mungkin hal-hal macam itu memang tidak perlu dipertanyakan. Tidak pantas. Aku tidak melanjutkan.

Tiba-tiba istriku merangkulku dan ngomong,

‘Mumpung disini mas, aku masih pengin lagi nih. Boleh yaa?! Soalnya kalau besok-besok khan mbayar hotelnya cukup mahal mas’.

Ah, istrikuu.., kamu ketagihan kontol gede to, memang dasar doyan kali. Begitu suara hatiku. Tetapi di lain pihak aku sungguh senang mendengar permintaannya itu. Terdengar permintaan itu sangat erotik. Libidoku langsung bereaksi. Secara pelan kontolku mulai tegak. Tentunya karena aku akan ikut menikmati juga. Sehingga dengan serta merta,

‘Yaa lah, mumpung masih banyak waktu. Yang mana? Mana album foto tadi? Atau mau panggil lagi si Astro?’.

Istriku menyodorkan album yang dipinjamkan panti pijat tadi. Kembali kami buka-buka. Sesudah balik sana balik sini, pilihannya jatuh pada Irfan, anak China. Disitu disebutkan tingginya 175, sama dengan Astro. Irfan yang berkulit kuning itu tampil dengan T-shirt ketat. Rambutnya yang lurus panjang jatuh ke dahinya. Nampak sangat simpatik dalam senyumannya. No. 9. Dan sesudah mantap pertimbangannya, aku bergerak meraih telepon ke panti pijat. Aku minta Irfan bisa diantarkan ke kamar kami. Kemudian kami menunggu. Cerita Mesum

10 menit kemudian terdengar ketokan halus di pintu. Pasti dia nih. Kubukakan pintu, dan seseorang mengenalkan dirinya. Dialah Irfan. Woo.. Dada bidangnya, bahunya, bokongnya.. Dia benar-benar sangat seksi. Akupun mau kalau disuruh menjilati bokongnya.

Kali ini istriku tidak lagi kaku,
‘Malam Irfan..’, yang langsung dijawabnya,
‘Malam tante..’

Aku kembali lihat istriku. Dengan mataku aku bertanya,

‘OK?’. Dia mengangguk.

Kemudian basa-basinya menawarkan minuman untuk si Irfan ini.

‘Gampang tante, nanti aku ambil sendiri. Jangan ngrepotin’.

Rupanya Irfan sudah tahu banget seluk beluk kamar hotel ini.

Kemudian aku bicara kepada Irfan untuk menyampaikan sebelumnya beberapa pesan sebagaimana pesan-pesan yang kusampaikan kepada Astro tadi sore sebelum menemui istriku. Sikap dan jawabannya sama. Rupanya mereka dikondisikan seragam dalam melayani tamu-tamunya. Aku senang dan lega. Dan kepada istriku sekali lagi aku sampaikan bahwa mereka ini semua santun, sehingga mama nggak perlu canggung dan khawatir.

Sebelum pergi aku raih lebih dahulu tas kecilku, yang aku lupa, pasti sejak tadi tape recordernya muter terus karena aku lupa mematikannya. Aku masuk kamar mandi. Kuambil rekaman pertama kemudian aku pasang tape kosong yang baru dan mengganti baterainya kemudian menekan tombol REC-nya. Pura-pura habis kencing, kutaruh kembali tasku di tempat semula tanpa mengundang curiga istriku maupun Irfan.

‘Mas jangan pergi deh, di kamar sebelah saja. Khan malam ini, nggak ada orang di lobby’.

Dia benar. Dan melalui connecting door yang menghubungkan dua kamar itu aku masuk ke kamar sebelah.

‘Selamat pijat yaa..’, begitu bahasaku sambil tanganku melambai kecil.

Ah, istriku cepat sekali beradaptasi. Mungkin lain waktu dia akan berjalan sendiri ketempat ini. Walau tersenyum sedikit kecut, aku sudah nggak setegang sore tadi. Yaa, ternyata aku benar-benar merasa santai. Aku nggak begitu dikejar-kejar khayalan sebagaimana sore tadi. Yang aku inginkan sekarang adalah bisa mendengarkan rekaman kasetku. Aku akan dengar desahan istriku, atau rintihannya saat pertama kontol gede Astro menembusi kemaluannya. Atau suara-suara mulutnya yang gelagapan dipenuhi kepala kontol si Astro dan Irfan.

Waahh.. si Irfan.. pantatnya seksi banget. Lain waktu aku akan mencoba ketemu sendiri di panti pijatnya. Seingatku aku baru sekali main sama orang China sewaktu mampir Singapore dari Tokyo. Bau bawang. Waktu itu aku makan di Bugis Street sendirian. Seorang pria duduk di seberang meja juga sendirian. Kami beradu pandang. Kami menyedot minuman kami. Kembali beradu pandang. Kami meraih botol coca cola. Ternyata meraihnya berbarengan. Sama-sama membuang sedotannya dan sama-sama menenggak langsung dari botolnya.

Adu pandang berikutnya sudah diiringi senyum masing-masing. Dan aku yang mulai,

‘Hai’.
‘Hai juga’, ah kamu orang Indonesia?!
‘Yaa, aku orang Semarang. Kamu?’.

Itulah pembukaannya. Kemudian dia menawarkan mampir ke kamar hotelnya, Peninsula. Aku disuruh memilih, di kamarku di Sheraton atau tetap kamarnya. Akhirnya kami bawa secangkingan coca cola dan makanan kecil untuk camilan. Malam itu aku membayar S$ 200.00 untuk kamar Sheraton yang nggak pernah aku tiduri. Selama 3 malam hingga pulang aku tidur bersama Norman, begitu namanya. Banyak hal baru yang kudapatkan dari dia.

Tiba-tiba aku dikejutkan suara ketokan pintu yang keras. Ternyata aku telah tertidur lelap. Uhh.. Sudah terang. Jamku menunjukkan angka 06.38 pagi. Aku ingat meninggalkan istriku bersama Irfan sekitar jam 4 tadi pagi. Berarti aku terlelap selama 2.5 jam. Tetapi apakah mungkin istriku terus berasyik masyuk dengan Irfan selama itu??

Aku buka pintu. Ternyata Irfan masih tidur seperti orang pingsan. Tentu saja kalau seperti yang nampak sekarang ini jauh dari kesan pemijat. Lihat saja, badan tegar berkulit kuning itu bertelanjang, mungkin bulat karena bagian pinggulnya dan sedikit ke bawah tertutup selimut sementara dada dan mulai dari tengah pahanya hingga ke jari-jari kakinya terbuka. Ingin rasanya aku menengok apa yang di bawah selimut itu, tetapi aku menahan diri, sungkan pada istriku.

‘Sudah berapa lama dia tidur’, tanyaku pelan,
‘Sekitar setengah jam’, jawab istriku.

Jadi mereka terjaga bersama sejak jam 4 pagi tadi, sejak aku meninggalkannya. Dua setengah jam berasyik masyuk. Bukan main. Aku kagum dengan energi istriku. 47 tahun lho?!

‘Papa turun tadi malam??’, aku mengangguk. ‘Nggak kalah pinter khan’.
‘Habisnya aku juga nggak bisa tidur. Aku ke karaoke saja sampai jam 6 tadi.’
‘Coba papa ketok pintu tadi malam, aku nungguin lho’. Demikian dialog pagi kami berlangsung.

‘Kalau begitu kita pesan nasi goreng ya. Kita makan sama-sama. OK?’
‘Bagaimana dengan dia? Pesenin saja ya, kalau sudah datang baru dibangunin.’, istriku ambil inisiatif, angkat telepon pesan nasi goreng ke room service.

Aku duduk di kursi yang tersedia yang kebetulan pas menghadap ke tidurnya si Irfan. Aku pengin banget lebih mengamati tubuh kuning yang telanjang itu. Tapi sekali lagi aku sungkan. Hanya sebentar-sebentar aku tergoda untuk kembali melirik-liriknya. Kuperhatikan, tangan kirinya tertarik ke atas menjadi bantalan kepalanya, sehingga ketiak kirinya yang mengahadap langsung ke depan mataku itu terbuka.

Ada beberapa lembar bulu ketiaknya di situ. Tetapi.. Ah.. samar-samar kulihat ada bekas cupang di sana. Aku nggak mau berpikir terlalu jauh. Mataku langsung melirik kembali menjelajahi bagian lainnya. Ternyata begitu pula. Bercak-bercak kebiruan tersebar di leher dan dadanya. Bahkan terus turun ke perutnya dan nampaknya terus turun ke bagian yang tertutup selimut itu. Itu artinya, cupang-cupang itu merata di sekujur tubuhnya.

Bagaimana dengan bagian bawahnya? Pahanya, betisnya? Dari kursiku aku tidak bisa menangkap seluruhnya. Kemudian aku berdiri dengan pura-pura mengambil tasku. Ah, aku jadi ingat dengan tape recorderku. Kubuka sebentar tas itu untuk melihat tapeku. Habis sudah pitanya. Kumatikan. Off. Kemudian aku kembali melirik ke tubuh Irfan. Dari tempatku berdiri ini, aku dekat sekali dengan kaki Irfan. Duhh.. Ternyata cupang itu.. Ooohh, istrikuu.. kamu benar-benar perempuan haus yaa.. Betapa nikmatnya yang didapat Irfan selama dua setengah jam bersama istriku tadi malam. Pantas sekali kalau dia terlelap sekarang ini.

Saat melihat istriku membuat kopi, aku teringat hal yang semalam. Sperma Astro yang meleleh dari memek istriku. Mestinya pergumulan yang kedua dengan Irfan ini jauh lebih seru dong. Bayangkan dua setengah jam dan cupang yang bertebaran pada seluruh permukaan tubuh Irfan ini. Alangkah serunyaa.. Dengan penuh nafsu kuraih tangan istriku, kutarik dia ke kamarku.

‘Ayo ma, aku pengin nih, mumpung dia masih tidur’.
‘Ngapain sih pa? Sebentar lagi khan pesanan nasi gorengnya datang.’
‘Sebentar sajaa..’.

Akhirnya istriku kembali pasrah sebagaimana tadi malam.

‘Sebentaar saja’, sekali lagi aku ulangi dan kemudian seperti tadi malam aku mendorongnya ke ranjangku.
‘Pa, kali ini aku benar-benar capai lho’, aku masa bodoh saja.

Langsung saja kusibakkan handuk yang membungkus bokongnya dan persis seperti habis ngentot dengan Astro tadi malam, ternyata dia belum juga sempat pakai celana dalamnya. Jadi mungkin memang belum cebok membersihkan sperma di vaginanya. Aku semakin bersemangat.

Kemudian juga seperti tadi malam, aku langsung meneroboskan wajahku di antara pahanya. Kali ini nafsu birahiku nggak memberikan kesempatan untuk melihat-lihat lagi. Memeknya langsung kucium, kujilat dan kusedoti. Benar. Di lubang kemaluannya banyak sperma Irfan yang masih menumpuk. Lidahku bermain. Uuuhh.. Aku menikmati banget nihh.. Sedikit lain rasanya dengan sperma Astro. Kali ini ada asin, manis dan ada pahitnya. Tetapi wwuu.. kental banget.

‘Wwoo.. papa senang yaa.. sama sperma yang di vaginaku?! Papa senang.. itu Irfan punya pa..?!’.

Aku sempat heran juga dengan istriku. Rasanya dia tahu jenis kehausanku. Mungkin dia langsung dapat menebak bahwa aku yang suaminya ini juga memiliki ketertarikan pada sesama pria. Aku mengangguk sambil terus menyedot. Istriku rupanya cepat memahami, dan bahkan membantu aku agar ejakulasiku lekas datang. Dia raih kepalaku, dia remas-remas dan elusi rambutku,

‘Oohh.. paa..ennaakk. Teruss.. Paa..ppaa.. bersihkan memek mama dari sperma Irfan pa.. minum sperma Irfan paa..’, dia mendesah.

Aku meledak-ledak. Lidahku ngebor. Mengorek semua yang menumpuk dalam vaginanya, menarik ke mulut dan mengecapi sebentar sebelum menelannya. Dan akhirnya tenggorokkanku ikut menikmati aliran sperma Irfan itu. Mendengar desahan semacam itu, sambil terus menyedot sperma Irfan yang tersisa di kemaluan istriku dan aku menggosok-gosokan batang kontolku di betisnya. Dan kali ini kubiarkan spermaku muncrat di kakinya. Begitulah, mulutku berusaha menyedot sperma dari lubang vagina istriku, sementara kontolku sendiri membuang spermaku di betisnya.

Setelah spermaku muncrat, aku naik memeluk istriku yang langsung memelukku pula. Dielusnya kepalaku sebagai tanda cintanya padaku.

‘Puas pa..? Enak ya..?’.

Aku tahu maksud pertanyaannya. Kemudian aku nyungsep ke ketiaknya. Aku senang istriku tidak dingin dan acuh seperti tadi malam. Mungkin lagi-lagi kasihan padaku. Irfan ternyata sudah bangun. Dengan setia dia menunggu.

‘Pagi oom, tante..’, ucapnya. Istriku meneruskan membuat minuman. Nasi goreng itu belum juga datang. Aku hendak mengangkat telepon ketika terdengar ketukan di pintu. Ternyata hantaran nasi goreng itu.

Dan kami makan bersama. Irfan belum mandi. Pada kesempatan itu makin jelas kulihat, cupang bekas sedotan istriku yang terserak di seluruh tubuh Irfan. Yang tidak bisa aku lihat tentunya bagian-bagian yang tersembunyi, pada selangkangannya serta daerah pantat dan analnya. Aku yakin di daerah itu pasti akan jauh lebih seru adanya.

Sesekali istriku menyuapi Irfan. Bukan main. Apakah ini yang disebut loncatan peradaban. Atau pencerahan budaya.

Aku tidak cemburu. Justru itu akan memberikan inspirasi kenikmatan pada saat saya memeluk istriku yang kini nampaknya mengarah lebih dingin padaku sejak dia mengalami kenikmatan kontol-kontol gede milik Astro dan Irfan. Aku pikir biarlah, sepanjang aku juga bisa ikut menikmati keduanya, walaupun tidak secara langsung.

Dan yang lebih seru lagi, menjelang Irfan kembali ke tempat kerjanya, mereka berpagutan langsung di depan mataku. Tanpa ragu istriku mendesah sambil tangannya meremasi celana depan Irfan yang semakin menggunung. Sekali lagi, bukan main. Dan pelan-pelan aku ikut meremas punyaku sendiri.

Karena tidak ada lagi kegiatan yang ditunggu, kami check out lebih awal. Saat ini yang terpikir olehku adalah kapan dan di mana aku bisa mendengarkan rekaman-rekaman itu. Aku membayangkan pasti istriku mengeluarkan suara-suara desah, rintihan, suara kuluman atau jeritan kecil sepanjang rekaman itu. Dalam hal mendengarkannya, ini adalah seni tersendiri.

Mendengar berarti menyuburkan khayalan. Dimensi mendengarkan sangatlah fleksibel. Disana ada musik yang mengiringi setiap suara yang didengar, ada berbagai aroma yang merangsang hidung, ada rasa di lidah, ada rasa dipagut atau memagut, ada rasa nikmat mengiringi kepedihan, ada libido yang mendesak celana atau.. Mungkin aku perlu mencari ‘ear phone’ untuk dapat mendengarkannya dengan lebih santai.

Yang agak susah adalah mencari waktu dan tempat. Rasanya tidak pantas kalau aku harus berjalan-jalan atau pergi ke suatu tempat khusus untuk itu. Pada minggu berikutnya, 10 hari sesudah peristiwa yang direkam itu, kesempatan itu baru datang. Saat istriku pamit mau mengunjungi saudaranya di daerah Lenteng Agung yang sudah lama tidak dijumpainya, aku segera naik ke tempat tidur. Dengan bersender bantal guling, bercelana kolor untuk memudahkan tanganku mengutak-utik kontolku, aku memasang ear phone di telinga dan kutekan tombol ‘play’.

Menit-menit pertama yang terdengar adalah suara tas kecilku yang kutaruh di ‘dressing table’ yang letaknya persis di depan ranjang. Kemudian beberapa detik terdengar suaraku saat mau meninggalkan istriku bersama Astro.. Kemudian suara ‘klek’. Aku ingat, itu adalah suara pintu saat aku menutupnya untuk pergi ke bawah, ke coffee shop.

Beberapa detik berlalu.., kemudian sepertinya ada sesuatu yang ditaruh ke meja atau kursi??

‘Selamat malam tantee..’, Suara itu mirip pula dengan suara Andre Hehanusa.
‘Acchh kamu.., tadi khan udah kamu ucapkan saat kamu memperkenalkan diri’.
‘Lain khan tante. Tadi khan ada oomnya, nggak bebas’..
‘Memangnya sekarang bebas..?’,
‘Iyaa dong, lagian sambil ngeliatin tante yang cantik khan lebih sreg gitu lhoo..!’

Kejadian 4

‘Ayoo, tante kita mulai’.
‘Mulai apa?’
‘Lho katanya tante minta dipijat. Si oom lho yang bilang’.

‘Ooo yaa.., apa lagi kata oom?’,
‘Ya supaya saya sabar dan halus melayani tante. Tante pasti dari Menado ya?!
‘Enak saja mindah-mindah asal-usul orang’.

‘Kalau bukan dari mana?’.
Tak ada jawaban..
‘Astro, bagaimana kamu mulai pijiti aku? Di mana?’.

‘Tante ganti pakai sarung dulu, supaya lebih leluasa. Bernafasnya juga lega’.
‘Khan aku nggak bawa sarung..’, nggak ada bunyi.. ada sura kaki melangkah, kemudian bunyi pintu dibuka.. ‘Bagaimana kalau pakai handuk kamar mandi yang lebar ini?’.
‘Bolehh, bagus..’.

Beberapa waktu kemudian yang terdengar hanyalah langkah-langkah kaki, suara pintu kamar mandi dibuka kemudian di tutup, suara kursi yang ditarik, ada kletak-kletek, mungkin Astro atau istriku menaruh sesuatu di dressing table itu. Kemudian beberapa omongan yang tidak begitu jelas selama mempersiapkan memijat.

Terdengar suara bantal di tepuk-tepuk. Kemudian,

‘Haacchh.. nyamaann..’, itu suara istriku yang disertai suara rebahnya tubuh di kasur.
‘Tante tengkurap dulu. Biar aku pijat kakinya’.
‘OK.., kamu jadi komandan, aku ngikut bos’..

Tak terdengar apa-apa.. kecuali ada dentingan kecil, mungkin botol baby oil (saat aku menjemput aku lihat Astro bawa baby oil) dengan piring kecil. Lama.. Blap, sepertinya kain yang ditepiskan.. sepi.. (bagian ini lama banget sepinya, hampir 2 menit)..

‘Kaki tante mulus sekali yaa..’ (tentu suara Astro)
‘Aacchh.. sakitt bangett.. Diapain ssihh..'(suara istriku).
‘Maaff tante.. Inii ada urat yang salah nihh..’

‘Kamu bisa mijit benar nggak sihh..’ (nada istriku tinggi tetapi dalam tekanan manja).
‘Ha ha ha, tantee.. Masa iya nggak bisa sihh..'(Astro)..
(sekitar 1 menit sepi)..

‘Ahh mulus banget betis tante nihh..’ (Astro)
‘..gomball..'(istriku)..
kemudian aku mulai tegang saat..

‘eehh.. Uuuhh.. gelii aacchh.. sshh.. ‘ (itu suara istriku yang sepertinya menggelinjang kegelian, kalau lihat waktunya, mestinya pijatan Astro yang bermula dari kaki betisnya, kini sudah naik. Setidak-tidaknya masuk ke lipatan dengkulnya atau lebih lagi.. ke awal pahanya..)..

‘Astroo aduhh..Asstroo.. ‘(suara istriku makin terdengar erotis)..
‘Enakk tantee.., hheehh.. yaa.. aachh.. enak sekalii.. ‘ (Astro, yang langsung disambung suara istriku)..

Menarik juga hal yang terakhir ini.. aku me-rewind.. kudengarkan kembali.. yaa.. dia mulai mengeluarkan desah.. dan rasanya suara Astro juga mulai berubah.., aku re-wind lagi.. bagian ini..sudah terdengar erotis.. aku rewind lagi.. Rewind lagi.. aku yakin.. mereka sudah memasuki tahap pemanasan..

Stop. Agak melelahkan juga, aku stop dulu. Aku pikir perlu juga menulis nomer-nomer, kapan ada moment-moment erotis untuk dicatat. Aku berhenti,.. Aku perlu mengambil buku catatan dan pensil. Waktu masih panjang.. Paling istriku pulangnya sore, karena jam-jam begini macetnya.. Kucatat nomer terakhir.. dan aku ulang kembali suara itu..

Dengan cara ini akhirnya dua rekaman selama total 4 jam selesai sore itu aku dengarkan dan aku catat hal-hal yang penting. Dengan mendengarkan rekaman itu aku jadi tahu persis apa yang istriku lakukan bersama Astro selama 1 jam lebih dan bersama Irfan selama 2,5 jam di hotel PP itu. Dan bagi aku hal ini penting untuk mengetahui lebih jauh mengenai dorongan libido istriku.

Aku baru tahu bahwa kenyataannya istriku adalah seorang perempuan yang menyimpan obsesi seksual yang menyala-nyala. Rasanya aku jadi semakin nggak mungkin memenuhi kepuasannya. Selama ini kalau dia menunjukkan seakan-akan puas, itu semata-mata karena cintanya padaku dan ingin membuatku tidak kecewa. Hal ini terungkap dalam rekaman saat dia bercerita mengenaiku, suaminya.

Aku jadi maklum. Tetapi juga sekaligus kasihan pada istriku yang tidak mudah mendapatkan kepuasannya. Aku tidak menyalahkan siap-siapa, rasanya itu memang wajar dan alamiah untuknya. Dan kupikir aku memang harus membantunya. Perkawinan kami yang telah lebih dari 25 tahun ini nggak akan mungkin demikian saja retak karena perbedaan alamiah yang masing-masing kami miliki. Dan aku akan selalu membantunya. Yang penting kami akan tetap menjaga agar kenyataan itu hanyalah menjadi rahasia kami saja.

Yang akan kulakukan sekarang adalah membagi pengalaman, dengan maksud apabila anda semua menghadapi masalah yang semacam itu tidak perlu berkecil hati. Carilah segi-segi positif dan nikmatnya.., dan aku sudah bisa mendapatkan segi-segi tersebut. Lebih baik aku sampaikan saja catatan menit-menit yang penting dari 2 rekaman itu,

Rekaman pertama, istriku bersama Astro, pada menit ke-4, setelah aku menekan tombol REC pada recorderku,

‘Astro, bagaimana kalau kamu mulai memijitku? Di mana?’..
‘Tante ganti pakai sarung dulu, supaya lebih leluasa. Bernafasnya juga lega’.
‘Khan aku nggak bawa sarung..’,..(nggak ada suara.. terdengar kaki melangkah, kemudian bunyi pintu dibuka).. Bagaimana kalau pakai handuk kamar mandi yang lebar ini?’.
‘Bolehh, bagus..’.

Catatan: disini aku langsung berimajinasi, bagaimana istriku yang walaupun telah cukup umur tapi masih sangat seksi, tampil di depan Astro hanya dengan handuk yang menutupi tubuhnya. Pasti Astro menikmati pemandangan bahunya yang putih mulus itu, sedikit pahanya dan seluruhh betisnya yang sehat dan kencang.

Menit ke-7,

‘Tante tengkurap dulu. Biar aku pijat kakinya’.

‘OK.., kamu jadi komandan, aku ngikut bos’.. (tak terdengar apa-apa.. kecuali ada dentingan kecil, mungkin botol baby oil, saat aku menjemput aku lihat Astro bawa baby oil dengan piring kecil. Lama..) Blap.., (sepertinya kain yang ditepiskan.. sepi..bagian ini lama banget sepinya, hampir 2 menit)..

‘Kaki tante mulus sekali yaa..(tentu suara Astro)
‘Aacchh.. sakitt bangett.. Diapain ssihh..’ (suara istriku).
‘Maaff tante.. Inii ada urat yang salah nihh..’

‘Kamu bisa mijit benar nggak sihh..’ (nada istriku tinggi tetapi dalam tekanan manja).
‘Ha ha ha, tantee.. Masa iya nggak bisa sihh..’ (Astro)..
(sekitar 1 menit sepi)

‘Ahh mulus banget nihh.. ‘ (Astro)
‘..gomball..’ (istriku)..,
kemudian aku mulai tegang saat;

‘.. eehh.. Uuuhh.. gelii aacchh.. sshh..’ (itu suara istriku yang sepertinya menggelinjang kegelian, kalau lihat waktunya, mestinya pijatan Astro yang bermula dari kaki betisnya, kini sudah naik. Setidak-tidaknya masuk ke lipatan dengkulnya atau lebih lagi.. ke awal pahanya..)

‘..Astroo aduhh..Asstroo..’ (suara istriku makin terdengar erotis)

‘.. Enakk tantee.., hheehh.. yaa.. aachh.. enak sekalii..’ (Astro, yang langsung disambung suara istriku) Catatan: sejak awal pasti Astro bukan memijit sehat tetapi pijit erotis, atau mungkin.. ah nggak tahu aku..

Menit ke-14,

‘..’ (Suara bisikkan.. Hampir nggak terdengar)..
‘Handuknya di lepas saja yaahh..’,
‘..hhee eehh.. terseracchh..’

Catatan: rasanya Astro sendiri sudah ngaceng, yang satu menyerang halus yang lain pasrah menikmati..

Menit ke-16,

‘..oohh.. Astroo. Yaa.. Enak sekali disituu.. Ooohh.. Yaa, dikit lagii.. Uuhh..’ (ada bunyi sepertinya kain yang dilempar kelantai, kemudian sunyi..)..
Catatan: aku bayangkan tangan-tangan Astro sudah mengelus pijat di pangkal paha istriku..

Menit ke-20,

‘..clup..clup..clupp’ (sepertinya suara bibir yang terlepas-lepas saat seseorang menyedot sesuatu)..
‘Oohh Astroo, kamu pinter bangett..aacchh.. aa..aak..kku nggak nahan nihh..’
Catatan: kedengarannya Astro nggak bisa menahan diri dan langsung menundukkan kepalanya mengecupi bagian peka istriku..

Menit ke-22,

‘Kamu buka juga dong.. aku pengin megang khan.., bolleehh..?’ (istriku dan Astro. Keduanya berbisik-bisik.. Terdengar suara resluitng ditarik.. Kemudian lagi-lagi terdengar sesuatu dilempar kelantai..)

‘Uuuhh.. gede banget yyaa.. Gede bangett.. panjang bangett..’ (rekaman itu mendesis jernih)..
‘Ini belum berdiri yaa.. Koq belum berdiri sihh.. tante nggak menarik yaa..’

‘Nggak gitu tante.., sebentar lagi jugaa.. tuh.. tuhh.. wwuu kerasnyaa.. Udah tante.. N’tarr.. Pijitnya di selesaiin dulu..’
Catatan: jj.. jjelas banget yy.. yyaa..

Menit ke-27,

‘.. pelan-pelan tantee..,..hhuulpp, hhullp.. Ah, ah, ah, aahh, aahh, ah, ah.. Hoohh, hhullpp, clupp, clupp.. ah, ah, ah, aacchh..’ (nggak terdengar ada omongan)

‘.. Manaa.. Tante pengin pegang lagii.. Uhh mengkilat sekali kepalanya.. Ini apaan ya.. kaya jamur yaa.. Ha hi hi seperti helm Nazi.. Koq ototnya gede-gede banget sihh.. Ngelingker-lingker.. Jadi pengin sun nihh.. boleh sun yaacchh.. Hhhllpp mm.. hlp hlp hlp..’,

‘Ooohh.. tantee.. enak bangett..’

Catatan: terus terang di bagian ini aku stop dulu.. Aku nggak tahan ngebayangin ulah istriku.. Walaupun aku nggak cemburu.. Tetapi perlakuan macam itu.. Tingkah istriku macam itu.. nggak pernah dia lakukan padaku selama ini..

Aku keluar ruangan.. Tiba-tiba saja aku kegerahan.. aku duduk di beranda depan cari angin..

Menit ke-28,

‘.. Teruss tantee.. Enak bangett bibir tante di kontol Astroo.. Slurrp..slurrpp.. slurrpp.. slurrpp.. ah, ahh, aahh, ah, slurp..sluurrpp.. bijinya tantee.. Oohh.. Bijinya lagii.. lagii.. teruss.. Haahh, haahh, hhaahh.. sini nihh tantee.. yaahh..’

Catatan: ahh.. rekamannya bening banget.. aku nggak tahan membayangkan istriku yang saat itu sedang melumat kontol Astro..

Menit ke-35,

‘udah duluu tante nanti aku keluarr.. Jangan buru-buru..’ (agak berbisik, kedengarannya istriku diangkat bangun oleh Astro)

‘..ohh Astroo.. tante belum pernah bbeginii.. Tante baru sekali ini gemetarr.. Karena melihat inimu..yang besar sekali.. oohh tantee nggak tahan deh..,’

‘.. emangnya punya oom kecil tante..?,’

‘hhee hh, paling setengahnyaa.. Ini sihh hebat bangett.. tante jadi merindingg..nih lihat.. bulu tante berdiri.. hulpp.. hulpp.. hulpp mmhh.. Mmhh..mmllpp..’ (jelas sekali bunyi saling melumat)

‘.. Astroo.. tante bahagiaa bangett.. ketemu kamu.. mmllpp..mmllp..’Cerita Seks Dewasa Pinjaman Yang Memuaskan

Catatan: selama 7 menit istriku melumati kontolnya.. Astro merasakan mau muncrat.. omongan mengenai keadaanku koq membuat birahiku malah semakin bangkit.. aneh yaa..

Menit ke-36,

‘.. Tantee.. aku suka sekali tante.. Aku suka wanita seumur tante.. Slurp.. hllp.. hllpp.. uuhh tetek tantee masih kencengg yaa.. hhllpp.. Ohh..oh, oh, uh, uh, aazzhh.. Asszztrr..aazzttrooOO..’

‘kamu enak bangett..’

Setelah mendengar hasil rekaman nafas aku dan jantung semakin kencang akhirnya aku stop hasil rekaman itu.Selebihnya kami mengulanginya berkali kali dgn mencari mangsa buat istriku. – Koleksi cerita sex, cerita dewasa terbaru, cerita ngentot, cerita mesum, cerita panas, cerita horny, cerita hot 2016.

Cerita Sex 2017

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *