Cerita Seks Dewasa Menikmati Permainan Yang Binal

Posted on
Obat Perangsang Wanita

Cerita Seks Dewasa Menikmati Permainan Yang Binal – Bacaan Sex sebelumnya ialah Cerita Seks Dewasa Desah Manja Selingkuhan Cerita Sex, Cerita Ngentot, Cerita Dewasa, Cerita Semi, Cerita Panas, Cerita Horny Cerita ini berawal pada saat pertama kali aku menginjakkan kaki di kota Bandung, pada saat itu aku dipindah tugaskan dari Surabaya (tempat tinggalku semula bersama orang tuaku) ke Bandung. Di Bandung aku tidak memiliki sanak saudara maupun kenalan. Sebenarnya perusahaan memberikan sebuah rumah dinas untukku namun karena lokasi rumah tersebut tergolong sepi jadi aku tidak menerimanya.

Cerita Seks Dewasa Menikmati Permainan Yang Binal
cerita seks, cerita dewasa, cerita mesum, cerita panas, cerita ngentot

Bercerita Sex – Kini aku mengontrak sebuah rumah sendiri yang tidak jauh dari kantorku. Rumah kostku berada disebelah salon kecantikan, pokoknya pas deh soalnya banyak cewek-ceweknya. Diantara sekian gadis yang bekerja di salon itu ada yang kusuka, namanya Lina dan kebetulan dia adalah pemilik salon tersebut dan umurnya 2 tahun diatasku namun bila begitu Lina selalu memanggilku dengan sebutan “Mas”. Salon tersebut sekaligus tempat tinggalnya dan dia tinggal hanya seorang diri.

Lina adalah seorang gadis yang bertubuh sexy, kulitnya putih mulus, rambutnya panjang terurai, bibirnya imut-imut dan yang tak kalah menarik buah dadanya yang begitu montok yang ku tafsirkan sekitar 36b sehingga serasa mengoda birahiku ditambah lagi dia selalu memakai pakaian ketat nan sexy. Seperti biasanya setiap aku pulang dari kantor sore menjelang malam pasti aku selalu berpapasan dengan Lina karena setiap harinya aku selalu lewat depan salonnya disamping rumahku.

Dia selalu mengedipkan matanya kepadaku sambil sambil berkata, “Hai ganteng baru pulang ya”, dan seperti biasanya juga aku meberikan kecupan melambai sambil tersenyum.

Tak jarang aku selalu melamun sendiri sambil memikirkan Lina si gadis ayu nan sexy itu, terlebih lagi saat aku pulang kantor dan mandi sampai kontolkupun menegang hingga memuntahkan sperma. Kini tibalah saat yang tak terlupakan seumur hidupku, malam itu sekitar jam 9 Lina datang kerumahku.

Ia minta tolong, katanya, “Mas Irza, tolong donk ke rumah Lina sebentar”.
“Emang ada apa, La”.
“Lampu kamar Lina putus, tolong pasangin donk dengan yang baru soalnya
Lina takut masang sendiri, ntar kesetrum”.
“Ah masa kesetrum aja takut, emang Lina nggak pernah kesetrum ya..”. Aku sekedar bercanda.

“Tolong donk Mas Irza, sebentarr aja”. Lina mengajakku seperti merengek sambil menarik tanganku dan tanpa sengaja buah dadanya yang montok itu menempel di lenganku yang seketika itu pula membuat darah kelelakianku seperti mendidih, namun aku masih dapat menahannya.

“Ok deh.. ntar ya, Mas pake celana dulu”. Kebetulan saat itu aku hanya menggunakan kaos dan kain sarung.
“Alahh.. deket aja pun, ngapain sih ganti-ganti segala, emang mau ke pesta”.
“Hmm.. ayolah”.

Kemudian pada saat baru didepan rumahku setelah mengunci pintu rumahku, aku melihat sepertinya salonnya sudah tutup padahal setahuku biasanya jam 10 salonnya baru tutup.

“La, kok cepet amat salonnya tutup?”
“Ya tadi anak-anak permisi tadi katanya ada urusan”.
“Ohoo.. jadi kita hanya berdua donk ntar di rumah kamu, wah asyik nih”.
Seketika itu juga tiba-tiba terlintas pikiran kotor di benakku.
“Hmm.. awas ya”. Dia berkata sambil mencolek pipiku.

Kemudian akupun tersenyum sambil kami melangkah menuju rumahnya, dan setelah sampai di rumahnya Lina langsung mengajakku kekarmarnya untuk memasang lampu kamarnya. Ternyata disitu dia telah menyediakan tangga agar memudahkanku untuk naik dan memasang lampu tersebut. Maka akupun naik ke tangga itu sambil Lina menyenter ke atas untuk menerangi pandanganku ke langit-langit tempat lampu yang akan dipasang.

Karena pada saat itu aku menggunakan sarung, maka pada saat naik memang tidak ada masalah namun pada saat mau turun tiba-tiba sarungnya nyangkut dan tanggapun mulai goyang, untung saja Lina memegang tangga tersebut sehingga tidak masalah, namun kain yang kugunakan terus merosot sampai ke kaki sehingga celana dalam ku kelihatan dan Lina menyaksikan hal tersebut dan dia tertawa.

“Hihi.. Gede juga punya kamu ya”.

Lantas aku cepat-cepat turun dari tangga dan kugunakan kembali sarungku.

“Asik ya liat yang gede-gede.. emang kamu naksir ya sama yang gede-gede, pengen rasain nih”. Aku berkata sekedar gombal.
“Mau donk”

Kukira semula ucapan Lina hanya main-main saja, namun tiba-tiba setelah menghidupkan lampu yang baru aku pasang tadi lantas ia mendekatiku dan kemudian menari-nari erotis menggoda di depanku.

“Emang kamu aja yang punya gede Lina juga juga punya nih”

Dia terus menari-nari di depanku sambil meremas-remas dengan lembut payudaranya sendiri, dan tiba-tiba secara spontan kucoba untuk menyentuhnya, dan spontan juga dia menghindar, lantas aku hanya menggaruk kepala.

“Aku pulang aja ah, dah malam”.
“Segitu aja udah nyerah mau nggak..?”.

Dalam hati aku berkata, “Wah, nih cewek kayaknya nantang apa ngetes nih, soalnya mau kusentuh tadi kok malah menghindar”.

Lantas aku berkata padanya, “Kamu serius nggak nih..”
“Sapa takut.. kemari donk sayang, kita habiskan malam ini hanya berdua”.

Langsung saja aku mendekatinya dan kupeluk dia lantas kucium bibirnya dan sarungku pun dengan sendirinya merosot ke bawah namun aku tidak memperdulikannya lagi. Satu persatu pakaian Lina aku lucuti dan saat kubuka bajunya diapun membuka bajuku hingga akhirnya kami berduapun bugil. Terus kucium bibirnya sambil memainkan lidah.

Kemudian aku menikmati pemandangan seluruh tubuhnya sambil meraba-raba sekujur tubuhnya. Aku sangat mengagumi payudaranya yang sangat montok dan padat itu. Tampaknya Lina tahu aku memandang buah dadanya dengan mata tak berkedip. Lalu dengan cekatan ia menarik kepalaku ke arah bukit kembar itu, aku langsung menghisap putingnya yang masih berwarna coklat muda itu, Lina mendesah keras. Aku mencoba segala keahlianku dalam memainkan putingnya.

Kuhisap dan kumainkan dengan lidah, sambil membenamkan wajahku dan memutar-mutarnya, Lina kelihatan sangat menyukai permainanku. Selang beberapa lama, dia menarik wajahku yang masih asyik mempermainkan putingnya, kemudian mendorongku agar keranjangnya. Lina mulai menciumi leherku, lalu telingaku. Desahannya makin jelas dan makin merangsangku. Kemudian ciumannya mulai turun kearah puting ku, dan turun terus hingga kepusar, lidahnya sempat singgah disana, sehingga makin membuatku bernafsu mengharapkan kulumannya kearah kontolku, akhirnya dia mulai menjilati seluruh batang kontolku.

Dihisapnya kuat-kuat batang kontolku sehingga membuatku menggelinjang, geli dan nikmat. Lalu dia mempermainkan kontolku dengan lidahnya. Aku berusaha bertahan agar tidak menggerakkan kontolku. Takut kalau dia tersedak. Akhirnya aku tak tahan hingga mendoronkan kontolku agar melesak lebih dalam kekulumannya. Dia agak kaget dan hampir tersedak, kemudian mundur.

“Sori La, aku ngga tahan untuk ngga bergerak, habis nikmat sekali”.
“Ngga Papa kok Mas. Punya Mas sih, yang kepanjangan, Lina belum terbiasa yang segini panjang”.
Mendengar ucapannya dalam hati aku berfikir, “Wah, nih cewek berarti dah sering juga nih”.

Kemudian Lina melepaskan kulumannya dan kali ini terasa kedua payudaranya menindih batang kontolku, ia menggesek-geseknya sambil memandangiku sambil tersenyum penuh nafsu. Tak tahan dengan permainannya maka perlahan Lina kudorong hingga duduk di pinggir ranjang lalu kedua pahanya kupegang dan di kangkangkan dan kudorong ke atas sehingga lubang memeknya menganga dan memerah begitu menggiurkan.

Aku segera merapat diantara kedua kaki Lina dan kugenggam kontolku yang sudah berdiri tegak itu lalu kuarahkan masuk ke lubang memeknya.. achh.. kepala kontolku mendesak masuk diantara bibir kemaluannya.. terus kudorong dan.. blass.. batang kontolku meluncur masuk kerongga memek Lina yang begitu hangat dan setengah basah.

Lina menggeliat sambil menggeser tubuhnya ke ranjang dengan tangan yang merentang sedang akupun terus merapat ke tubuh montok itu terutama bagian bawah tubuhku hingga terasa bulu-bulu jembutku bergesekkan dengan bulu-bulu jembutnya yang sama-sama tumbuh lebat. Batang kontolku terasa tertelan penuh dalam ronga memek Lina, dan akupun mulai memaju mundurkan kontolku. Setiap gerakan maju kutekan kuat-kuat hingga Lina mendesah dan menggelinjangkan tubuhnya yang montok itu.

Selagi terus memainkan kontolku dalam liang memek Lina, kedua tangan Lina memegangi kedua pahanya dan makin ia rentangkan sedang aku memegang kedua payudaranya yang super size dengan kedua tanganku dari sisi pinggangnya sedang mulutku mengemoti kedua puting susunya yang amat mengeras. Lina meronta keenakkan sambil merintih dan mendesah.

Kemudian diapun menggerakkan pantatnya makin cepat, ia begitu menikmati kocokan kontolku dalam liang memeknya, ia makin menggila menggerakan tubuhnya, memutar pinggul dan pantatnya, nampaknya ia sudah nggak tahan lagi, aku cengkeram paha Lina kuat-kuat sambil terus menekan batang kontolku dalam liang memeknya, gerakanku makin cepat sehingga Lina tak kuasa menahan puncak birahinya..

“Mas.. Lina mauu keluarr Mass..”, desahnya terengah-engah sambil mempercepat gerakan pantatnya dan aachkk.. Lina pun mengerang hebat dan saat yang sama aku angkat tinggi tinggi pinggulnya agar batang kontolku amblas dalam lubang memek Lina dan kulihat Lina kembali mengejang dan kemudian ia mendesah.. aachkk.. ia telah melepas puncak kenikmatannya dengan nafas yang masih memburu dan matanya yang terpejam penuh nikmat.

Aku membiarkan Lina tenang, tubuhnya melemah, aku menahan gerakan kontolku, sambil terus membenamkan batang kontolku di dalam memeknya yang sudah banjir dengan cairan yang dikeluarkannya saat ia klimaks, kulihat tubuhku dan Lina basah dengan keringat dan benar-benar basah seperti mandi. Sesaat kemudian dengan perlahan aku mencabut batang kontolku, karena aku belum mencapai klimaks maka aku memasukkan kontolku kedalam mulut Lina.. Ia mendesah sambil memandangiku.

“Naik Mass..” pinta Lina agar aku menaiki tubuhnya yang bergeser ke tengah ranjang dan akupun segera menaiki tubuh Lina, setengah duduk di atas leher dan dada Lina.. sedang batang kontolku dengan jemariku kurapatkan ke mulut Lina yang sudah siap menelannya.

Aku memajukan batang kontolku saat kepala kontolku telah diemut oleh bibir Lina, perlahan batang yang sudah begitu keras melesat masuk ke rongga mulut Lina, terus kutekan hingga bibir Lina menyentuh buah pelirku dan terasa kepala kontolku masuk kekerongkongan Lina, Lina langsung memegang batang kontolku dengan jemarinya dan mendorongnya mundur sampai seluruh kontolku keluar dari mulutnya.. ia mendesah nafasnya tersengal, sesaat kemudian Lina dengan lidahnya menjilati buah pelirku.. ia begitu rakus menjilat-jilat buah pelirku saat jemari tangannya mengocok batang kontolku.

Jemari tanganku memegang jemari tangan Lina yang tengah mengocok batang kontolku, perlahan giliran jemariku yang memegang batang kontolku dan mengocoknya, sedang Lina makin merapat, saat kontolku terus kurangsang ia menjilat-jilat kepala kontolku, ujung lidahnya terasa menekan lubang kontolku rasanya nikmat banget dan kocokanku makin mengila hingga kepala kontolku seperti mematuk di bibir, lidah bahkan hidung dan pipi Lina..sampai aku merasakan desakan air maniku menuju ke ujung kontolku.. aachkk.

“Lina aku mau keluar aachkk..” desahku, dan saat aku menegang maka saat itu pula jemari tangan Lina menyambar batang kontolku, merebut dari genggamanku dan ia segera pula membuka mulutnya dan menelan separo dari batang kontolku. Bibirnya mengatup begitu erat seperti meremas dan saat itu pula aku mengelepar hebat.. aachkk..

Saat spermaku muncrat, seluruh batang kontolku amblas tertelan di mulut Lina dan terasa spermaku nyemprot hingga ke kerongkongannya.. dengan mata terpejam penuh nikmat Lina terus mengenyoti batang kontolku yang masih menggelepar memuntahkan sperma hangat. Begitu banyaknya hingga rongga mulut Lina tak kuasa menampungnya, sebagian tertelan dan sebagian lagi mengalir di sela bibir dan batang kontolku..

Lina masih terus mengenyot-ngenyot batang kontolku, ia seperti tak ingin spermaku masih tersisa.. saat kulihat wajahnya, iapun menatapku dan perlahan ia melepas kontolku sambil menahan agar spermaku yang memenuhi rongga mulutnya jangan sampai tumpah. Sedang aku bergeser dari atas tubuh Lina lalu berbaring lemas di sisinya. Aku terkulai lemas saat kontolku melemah.

Lina bangkit sambil meludah untuk membuang sisa spermaku yang tidak tertelan dan sudah bercampur dengan air ludahnya ke arah lantai tempat mandi yang tak jauh dari ranjang, ia tergolek lagi di sisiku memelukku mesra. Tubuh Lina basah kuyup dengan keringat, begitu pula dengan tubuhku.

Ia mengecup pipiku sambil berbisik, “Mass.. sperma kamu banyak banget, lama enggak dikeluarinnya yaa..”, aku hanya tersenyum sambil mengecup buah dadanya yang basah dengan keringatnya.

Selang sejam kemudian kamipun mengulanginya lagi, hingga tak terasa dalam semalam kami melakukkannya sampai tiga kali. Karena pertempuran yang melelahkan itu tak terasa semalam aku tidur berdua dengan Lina hingga pagi.

Kejadian itu terus berulang hingga akhirnya aku mengetahui suatu kenyataan yang hampir tak dapat aku terima dengan akal sehatku sehabis kami melakukan hubungan badan dirumahku kostku. Saat itu adalah hari minggu dan pada saat itu salon Lina tutup. Saat itu kami kembali bercinta, waktu itu adalah sore hari dan kami melakukannya di kamar mandi dirumah kostku.

Seperti biasanya kami melakukan power play dengan melakukan oral sex, hingga akhirnya sambil merapatkan tubuhnya didinding dibawah guyuran shower sambil tanganku mengangkat sebelah kakinya dan kemudia aku memasukkan kontolku ke memeknya lalu kujebloskan hingga masuk seluruhnya. Maka aku maju mundurkan semakin cepat.. cepat dan sangat cepat. Kemudian kukecup bibirnya dan kami saling memainkan lidah.

Sambil memegang buah dadanya yang montok dan memilin-milin puting susunya terus kumainkan pinggulku maju dan mundur. Hingga semakin kupercepat goyangan pinggangku dan akhirnya kamipun secara bersamaan mencapai puncak klimaks dan kali ini spermaku masuk ke dalam memeknya.

Setelah itu kami kembali berciuman lalu kuisap buah dadanya. Ku basuh tubuhnya dan lalu kemudian aku menyabuninya dan kami saling bergantian. Selesai mandi kami bersantai diranjang kamarku aku memeluknya dengan mesra dan saat itu aku ingin mengatakan seluruh isi hatiku padanya.

“La, kayaknya hubungan kita udah terlalu jauh nih kamu mau nggak menjadi istri Mas?”
“Hmm.. gimana ya emang Mas Irza serius nggak nyesel soalnya kan Lina lebih tua dari Mas Irza”.
“Cinta tidak mengenal umur sayang kamu nggak usah ragu kalau soal itu Lina cinta kan sama Mas”.

“Lina sebenarnya cinta sama Mas Irza namun untuk menikah kayaknya nggak mungkin Mas”
“Nggak mungkin gimana, apa kamu masih belum yakin..”.
“Nggak mungkin kita bisa menikah Mas semua itu nggak akan mungkin bisa jadi kenyataan”.

Tiba-tiba Lina membentak dengan suara yang agak keras, tak biasanya dia melakukan hal demikian terhadapaku, kemudian dia bangkit dari dekapanku diranjang dan dia berdiri membelakangiku dan menangis. Dalam hati aku jadi heran dan bertanya-tanya apa sebenarnya yang telah terjadi.

“Lina kenapa kamu jadi nangis, kamu nggak usah takut deh segala kekurangan maupun kelebihanmu Mas akan terima dengan lapang dada, percayalah sayang”.

Dia terus menangis sambil menggeleng-gelengkan kepalanya sepertinya dia tidak mempercayai ucapanku..

“Memang inilah yang Lina takutkan, semula Lina hanya ingin bermain-main aja, namun entah kenapa Lina timbul rasa cinta sama Mas, Lina nggak bisa hidup tanpa Mas, Lina bukanlah wanita yang normal Mas!”.
“Lina kamu kenapa sih apakah kamu mengidap suatu penyakit atau kenapa kamu bisa cerita sama Mas, dan Mas akan terima apa adanya”.
“Lina nggak yakin Mas akan terima tetapi memang ini sudah nasib Lina, bila Mas ingin tahu faktanya, mari ikut Lina ke rumah”.

Singkat cerita sampai di rumahnya, Lina membuka almarinya kemudian mengambil sebuah map.

“Mas boleh baca seluruh isi map ini, tapi tolong bila setelah Mas baca, dan bila Mas akhirnya membenci Lina, Lina akan terima tetapi tolong jangan katakan fakta ini pada yang lain, Mas harus janji”.

Lalu akupun mengangguk dan menerima map itu sambil pikiranku diselimuti beribu pertanyaan apa yang sebenarnya terjadi. Kemudian kubuka map tersebut dan didalam mab terdapat foto-foto yang membuat perasaanku menjadi mual beserta surat keterangan dari Dokter di Jerman bahwasanya Lina pada awalnya dia adalah seorang pria (waria) dan pada bulan mei 1998 dioperasi total menjadi wanita. Saat itu aku kebingungan seperti orang stress dan aku jadi heran kenapa bisa begini. Sulit kuterima dengan akan sehat.

Entah apa yang harus kukatakan, namun rasa marah, mual, bingung dan benci terhadapnya hilang seketika saat itu juga karena tatapan matanya yang memancarkan kesedihan, dan air matanya terus berlinang yang pada akhirnya membuat aku iba padanya. Aku menyadari kejadian ini bukanlah keinginannya, namun takdir kehidupan yang harus dijalaninya.Cerita Seks Dewasa Hanya Untuk Kepuasan Sementara

Aku merasa bila aku meninggalkannya akan lebih membuat hatinya semakin hancur. Aku hanya berfikir heran kenapa selama ini aku tidak menyadari bahwa aku telah bercinta terhadap sesamaku namun telah operasi total, bahkan aku tidak mempunyai rasa curiga terhadapnya, karena suara maupun raut wajahnya serta potongan tubuhnya sedikitpun tidak ada yang mirip dengan pria.

Hingga kini hubungan kami terus berjalan dan kami masih melakukan hubungan sex walaupun kini aku telah tahu statusnya namun tidak ada rasa risih bagiku. Kini umurku telah 26 tahun dan Lina 28 tahun, namun dari wajah tidak kelihatan bahwa Lina yang lebih tua, kepada orang tuaku kukatakan umurnya masih 24 tahun karena parasnya yang cantik dan memang kelihatan muda.

Orang tua maupun keluargaku sudah aku pertemukan dengannya tetapi mereka tidak mengetahui hal yang sebenarnya. Tanpa mengetahui statusku dengan Lina yang sebenarnya orang tuaku sering menanyakan kapan kami menikah, dan akupun menjawab dengan seribu alasan. Wajar saja mereka menanyakannya sebab hubungan kami yang telah berlangsung selama 3 tahun dan dari umur kami memang sudah pantas. – Koleksi cerita sex, cerita dewasa terbaru, cerita ngentot, cerita mesum, cerita panas, cerita horny, cerita hot 2016.